aneh juga si…udah lama Blitz Megaplex hadir di Jakarta, tapi baru kali ini kami berdua nyobain nonton di sana. lokasi Blitz pun, kami tidak tahu pastinya. Yang saya tahu, Blitz ada di deket Plaza Indonesia atau mungkin di Plaza Indonesia nya sendiri.

Sebenernya kami berdua mo maen ke Plaza Semanggi, tapi sampai sana ternyata tempatnya tidak menyenangkan (sebenernya saya juga dah tahu) karena tempatnya biasa aja alias gak ada yang unik. Ya kami selalu membandingkan dengan Mal Kelapa Gading yang begitu dahsyat…

Jadi saat itu kami langsung memutuskan untuk nyobain nonton di Blitz. daripada bingung-bingung nyari angkutan umum, mending naek bus transjakarta. turun di depan Plaza Indonesia (PI), langsung aja kami masuk ke dalam PI tanpa menghiraukan apa bener Blitz ada di PI…

muter-muter kami mencari Blitz tapi tetep aja g ketemu. akhirnya saya telpon temen saya –fadli– buat nanya lokasi Blitz, rada malu juga si moso orang Jakarta gak tahu Blitz. tapi ahhhh bodo amat, yang penting saya bisa nonton.

Ternyata Blitz ada di Grand Indonesia bukan di PI, hahahaha….emang sih tinggal jalan sedikit ke arah belakang PI, tapi nyasarnya itu loh….

akhirnya kita beli tiket buat nonton Holiday Wishes. sambil nunggu filmnya, kami poto-poto dulu deh…

Holiday Wishes, awal film tidak begitu seru tapi baru terasa konflik di pertengahan film. film ini berkisah tentang keinginan beberapa orang untuk mendapatkan hidup yang lebih baik. bintang filmnya juga bukan bintang Hollywood, tapi justru itu nikmatnya. nonton film yang gak ada di pasaran Indonesia.

Kayanya sih cerita film ini pernah dibuat versi Indonesia nya, film remaja tapi saya lupa judulnya. pokoknya dalam film ini ada saat di mana dua orang gadis remaja bertukar tubuh dan mencoba kehidupan keluarga yang berbeda. Ada yang tahu versi Indonesianya?

seru lagi pas endingnya, campur aduk antara bahagia dan sedih. lumayan buat film drama, bisa dikasih rating bintang 3 (paling tinggi bintang 5, paling rendah kancut 5).

hehehe…seru pas kita pulang dari Blitz, hujan deres banget. kami memang bawa payung, tapi kayanya gak ngaruh deh, wong hujan pake angin kenceng gitu. naek bus transjakarta udah basah-basahan, hahaha…..