“Git…sini”, panggil mba Monik
Saya menjawab, “Iya mbak, bentar neh lagi nanggung” (sambil ngobrol dengan Andika)
Saya melangkah ke arah mba Monik
“Mau minum apa loe?”, tanya Resa
“Hah…”, sambil melihat daftar menu minuman
“Jus Alpukat deh”, sergah saya

Awalnya saya masih gak dong ngapain Resa nanyain minum apa. Gak lama hp saya yang berisi kartuHALO berbunyi tanda sms masuk, dan ternyata jam 11.30 ada acara makan-makan ngerayain ultah nya Mba Ratih. Hehehe, makan melulu tapi gak pa pa deh biar gemuk.

Sudah jam 11.30 tapi kok temen-temen belum berangkat ya, padahal perut saya sudah bunyi keroncongan. Karena biasanya saya jam 11.15 sudah curi start buat makan di kantin, hehehe. Maksudnya baik kok, biar saya tidak ketinggalan sholat berjamaah di masjid sebelah kantor. Bisa aja yah alesannya, hehehe.

Akhirnya jam 11.45 berangkat juga dan ternyata (lagi-lagi) ke Bumbu Desa. Lagi-lagi, karena dulu pernah saat saya masih awal bergabung ada acara (saya lupa event apa) dengan teman-teman kantor juga, makan-makan di Bumbu Desa. Sebernya saya agak malas me-review tempat makan ini, karena saya kurang begitu suka dengan masakan Sunda. Gak rasialis lho, tapi ini beneran. Saya kurang berselera dengan masakan Sunda.

Bumbu desa, merupakan resto masakan Sunda yang terletak di daerah Blok S, Jakarta Selatan. Dari Blok M, memakan waktu sekitar 15 menit dengan asumsi lalu lintas lancar yaa….Ketika membuka pintu masuk, sudah terlihat ada resepsionis yang menanyakan perihal kedatangan. Apakah sudah reservasi, ada berapa orang dan mau duduk di smoking area atau non smoking area. Lagu-lagu Sunda menghiasi telinga pengunjung selama di dalam resto. Ada sangkar burung yang ditutupi kain jadi saya gak bisa melihat apakah ada burungnya atau tidak, hehehe. Kursi pengunjung yang terbuat dari kayu, ada juga beberapa sofa. Toilet yang disediakan juga cukup bersih, wastafel khusus pengunjung juga terlihat terawat.

Mengenai menu, siang tadi kami pesan sate udang, paru, ayam bakar, karedok, nasi merah, nasi oncom, tahu, tempe, oseng toge, dan lain-lain deh, berhubung saya lupa karena saking banyaknya makanan yang dipesan untuk 10 orang. Minuman juga banyak macamnya, mulai dari kopyor, kelapa jeruk, jus alpukat, jus apel dan masih banyak lagi. Cuma satu yang tidak disediakan, air putih. Tapi diganti dengan air mineral botol.

Ruangan VIP dihiasi dengan foto-foto pemandangan ‘Bu Tani’ sedang beraktivitas di sawah, kehidupan pedesaan deh pokoknya. Lantai-lantai dan dinding bermotifkan warna coklat kayu jadi terasa uadeemm lebih-lebih ruangan di dalam overloaded AC.

Sayangnya lokasi parkir untuk mobil kurang lahan jadi terasa sempit, dan saya gak melihat ada motor yang parkir. Jika saya ke Bumbu Desa naik motor dari Tanjung Priok, mau saya parkir di mana ya???

Perut sudah kenyang, waktunya balik ke kantor dan nyelesein request bos. Mudah-mudahan ajah cepet selesei….